Monday, February 22

kadang kadang...

menjadi pelajar di bumi bertuah itu aku rasakan seperti tepaksa menggalas pelbagai tanggungjawab selain dari menimba&meng0rek segala ilmu2 yg ada. ya, kengkadang aku 0ver perasan yg sepeti aku pulak cikgu. ha ha
ya, di bumi bertuah itu (terutama dalam bidang aku) kebanyakan mereka tak berapa mahir membaca, apatah lagi menulis. ia sesuatu yg tak lucu kerana mereka suma sudah tamat sek0lah menengah, walaupun ada yg terkandas sebelum itu. yg paling utama, semuanya anak melayu. ya, anak jati melayu. malah pada awalnya aku anggap ia se0lah2 satu gurauan
namun gurauan itu telah bertukar menjadi sesuatu yg memilukan. saat aku terpaksa membantu tenaga pengajar memberi panduan bagaimana mau buat surat rasmi tunjuk sebap, barulah aku tau yg mereka memang benar2 tak mahir menulis&mengeja. sehinggakan aku terpaksa mengeja satu persatu tiap patah perkataan yg perlu ditulis. surat tunjuk sebap yg sepatutnya dikarang oleh pelatih sendiri secara a0t0matiknya menjadi hasil karangan aku yg disalin semula
tak mengapa jika memang benar2 tak tahu. cuma yg menyedihkan adalah tidak ada sedikit p0n terpancar riak malu/menyesal/mahu berubah dengan apa yg terjadi. mereka tak kisah jika tak tahu menulis. mereka tak kisah jika tak tahu mengeja. mereka lebih ser0n0k dibantu mengeja semua perkataan dari berusaha sendiri. dari berusaha utk berubah
berubah. mungkin perkataan tu tak penah wujud dalam hati sanubari mereka

*p/s : padding aku amat huduh. memalukan. kenapa padding time training lebih baik dari ujian? ya jawapannya adalah sebap elektr0d tak sesuai dengan arus. s0 bila aku tukar elektr0d 12 memang bit cantik&padding menjadi. f0und the answer. but its t00 late. p0jek aku dah p0n huduh. haha*
sessh0

2 comments:

Pok Li said...

kat mana tu. Itulah kelemahan bangsa yang sukar nak berubah.

lidey said...

di salah satu pusat kemahiran yg memberi hak keistimewaan utk kaum melayu&bumiputra sj sebagai pelajarnya...
nak sebut nama penuh bahaya pulak nanti. haha